Ketukan Buruk Pertamaku

Ketukan

Siapa pun yang pernah bermain poker untuk waktu berapa pun tahu betapa berubah-ubahnya Lady Luck. Anda mengintip kartu Anda, mencoba untuk tidak memberikan tanda-tanda kegembiraan luar biasa yang Anda rasakan menyapu Anda seperti gelombang demi gelombang lautan. Berwajah lurus, atau dengan sebanyak yang Anda bisa kelola, Anda mengatur jebakan Anda. Kita semua tahu bagaimana cerita ini berakhir. . . dengan Anda menatap tak percaya. Bagaimana semuanya bisa berjalan begitu buruk? Bagaimana bisa setiap jebakan dipasang, setiap kartu dimainkan? Masukkan setiap klise bermain poker yang buruk, setiap adegan dalam film apa pun yang pernah terjadi di bar setelah kalah besar.

Sebagai pemain poker yang rajin (draw, stud, hi-low, Omaha, hold ’em, Caribbean – sebut saja bandar taruhan togel , saya telah memainkannya) saya telah memainkan puluhan ribu tangan dan memiliki saham tertinggi, dan terendah. Karena pemain poker biasanya identik dengan “rakus akan hukuman” dan “berulang kali ditinju” seharusnya tidak mengherankan bahwa ketukan buruk tetap bersama kita lebih dari yang tertinggi. Berapa banyak kartu kartu As yang Anda ingat dengan jelas? Sekarang, berapa banyak dari tangan itu ketika kartu as Anda dipukul di sungai? Cek, dan cek sobat.

Kami membawa cerita beat buruk kami, dan saya tidak terkecuali. Salah satu cerita beat buruk favorit saya untuk dibagikan dengan sesama pemain sambil bertukar cerita sedih tetap ada di benak saya karena itu adalah ketukan buruk yang melakukan dua hal. Ketukan buruk itu menahan saya dari hari pertama saya $ 100 (ini kembali ketika saya hanya memainkan permainan dapur kecil atau meja online satu dolar), dan itu meninggalkan catatan masam pada hari yang sebaliknya merupakan terobosan dalam permainan saya.
Musuhku hari itu adalah salah satu sahabatku, Tom “Lucky Draw” Shover. Kami memimpin dalam permainan meja semua atau tidak sama sekali seharga $ 50, yang merupakan pot yang bagus untuk seorang mahasiswa yang mencari-cari untuk mendapatkan biaya masuk $ 5 setiap minggu.

Dia bertaruh berat sebelum gagal, dan entah bagaimana saya tahu, untuk pertama kalinya dalam karir bermain poker saya, saya tahu apa kartunya. Dia memegang QK klub. Aku punya sepasang. Biasanya saya tidak akan memainkan pasangan seperti itu, tetapi dengan kepala tegak, dan mengetahui kartunya, saya menelepon. Flop turun QQ-2. Pernah mencoba untuk menjaga wajah lurus? Dia memukul tangannya dengan keras, dan aku membuatnya terperangkap. Saya memutuskan untuk mendorong semua dengan cepat, agar terlihat seperti gertakan. Tom menatapku seolah aku gila, lalu menelepon. Benar saja, dia memegang QK klub, dan saya memiliki rumah penuh. Kemuliaan kemenangan, ekspresi terkejut di wajahnya, raja di belokan.

Ya, raja di giliran. Sama seperti itu, saya turun ke satu di seluruh dek, dan itu tidak datang. Terobosan terbesar dalam karir muda saya berakhir dengan kegagalan, sekali lagi membuktikan bahwa nama panggilan Tom sangat pantas, dan hari $100 itu, patokan awal itu, harus menunggu satu hari lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *